Trump Tinggalkan Gedung Putih Hanya Beberapa Jam Jelang Pelantikan Biden 

– Presiden Republik Donald Trump meninggalkan Washington pada hari Rabu menjelang pengambilan sumpah Joe Biden sebagai presiden ke 46 Amerika Serikat (AS) pada Rabu (20/1/2021) waktu setempat. Biden, 78 tahun, akan menjadi presiden tertua dalam sejarah AS pada upacara yang akan digelar di Washington dalam jumlah undangan terbatas di tengah pandemi Covid 19. Pengamanan pun ditingkatkan menyusul serangan 6 Januari lalu di gedung Capitol AS oleh para pendukung Trump.

Reuters melaporkan Trump meninggalkan Gedung Putih untuk terakhir kalinya tepat setelah pukul 08.00 pagi pada Rabu (20/1/2021) waktu setempat dengan helikopter dalam perjalanan ke acara perpisahan di Pangkalan Angkatan Udara Gabungan Andrews, meskipun elite Partai Republik, termasuk Wakil Presiden Mike Pence, tidak akan mendampinginya. Penolakan Trump untuk menyapa penggantinya sebelum menghadiri pelantikan, dipandang sebagai cara untuk menegaskan perpindahan kekuasaan secara damai. Dengan hanya sejumlah kecil peserta yang hadir, Biden akan mengucapkan sumpah jabatan di hadapan Ketua Mahkamah Agung AS John Roberts tepat setelah tengah hari, meletakkan tangannya di atas Alkitab yang telah ada di keluarga Biden selama lebih dari satu abad.

Sementara pasangan di Pemilu lalu, Kamala Harris, putri imigran dari Jamaika dan India, akan menjadi orang Kulit Hitam pertama, wanita pertama dan orang Asia Amerika pertama yang menjabat sebagai wakil presiden setelah dia dilantik oleh Hakim Mahkamah Agung AS Sonia Sotomayor, anggota Latina pertama pengadilan. Upacara ini akan digelar di depan gedung Capitol AS yang dibentengi, di mana sekelompok pendukung Trump menyerbu gedung itu dua minggu lalu, marah dengan klaim palsunya bahwa pemilu November lalu telah dicurangi. Penyerbuan yang memakan korban lima orang meninggal itu mendorong DPR AS yang dikuasai Demokrat untuk memakzulkan Trump pekan lalu untuk kedua kalinya yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ribuan pasukan Garda Nasional diterjunkan di ibukota setelah pengepungan, yang menyebabkan lima orang tewas dan memaksa anggota parlemen bersembunyi. Alih alih kerumunan pendukung, National Mall akan ditutupi oleh hampir 200.000 bendera dan 56 pilar cahaya yang dimaksudkan untuk mewakili orang orang dari negara bagian dan wilayah AS. Biden, yang telah bersumpah untuk "memulihkan jiwa Amerika," akan menyerukan persatuan Amerika pada saat pidato perdananya, menurut para penasihat.

Dia akan membuang sedikit waktu untuk mencoba mengubah kebijakan di era Trump, kata para penasihat, menandatangani 15 tindakan eksekutif pada hari pertamanya menjabat mulai pada isu isu pandemi hingga ekonomi dan perubahan iklim. Perintah Biden itu akan mencakup mandat memakai masker, bergabung kembali dengan kesepakatan iklim Paris dan mengakhiri larangan perjalanan Trump di beberapa negara mayoritas Muslim. Biden telah mengundang para pemimpin kongres, termasuk pemimpin Partai Republik di DPR Kevin McCarthy dan pemimpin Partai Republik di Senat Mitch McConnell, untuk bergabung dengannya di gereja pada Rabu pagi.

Pence, mantan Presiden AS George W. Bush, Barack Obama dan Bill Clinton, dan McCarthy dan McConnell, semuanya akan menghadiri upacara pelantikan Biden. Pada akhir pemerintahannya, Trump mengeluarkan lebih dari 140 pengampunan dan komutasi, termasuk pengampunan untuk mantan penasihat politiknya, Steve Bannon, yang telah mengaku tidak bersalah atas tuduhan bahwa ia menipu pendukung Trump sebagai bagian dari upaya untuk mengumpulkan dana pribadi untuk tembok perbatasan Meksiko. Tetapi Trump tidak mengeluarkan pengampunan pendahuluan untuk dirinya sendiri atau anggota keluarganya, setelah spekulasi bahwa dia mungkin melakukannya.

Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Bill Clinton, George W. Bush dan Barack Obama diperkirakan akan menghadiri pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada Rabu (20/1/2021) waktu setempat. Sementara pendahulunya, Presiden Donald Trump diperkirakan akan meninggalkan Gedung Putih menjelang upacara hari itu. Demikian CBS News melaporkan pada Rabu (20/1/2021) Waktu Indonesia Barat (WIB).

Bersama dengan Presiden Trump, mantan Presiden Jimmy Carter, yang pada usia 96 tahun adalah presiden tertua yang masih hidup, tidak akan menghadiri pelantikan tersebut. Terlepas dari ketidakhadiran Trump, Wakil Presiden Mike Pence akan menghadiri upacara pelantikan. “Pence tidak akan muncul di acara perpisahan Trump di Pangkalan Bersama Andrews sebelum presiden berangkat ke Florida pada Rabu pagi,” kata seorang pejabat senior pemerintahan kepada CBS News.

Biden akan dilantik oleh Hakim Agung John Roberts, dan Wakil Presiden terpilih Kamala Harris akan dilantik oleh Hakim Sonia Sotomayor. Sejumlah anggota Kongres diperkirakan akan menghadiri acara tersebut, meskipun mereka hanya diizinkan satu tiket tamu. Pada tahun tahun sebelumnya, setiap anggota Kongres telah diberikan 200.000 tiket untuk didistribusikan kepada konstituen.

Namun karena pandemi virus corona, kehadiran pada pelantikan Biden akan sangat terbatas. Sejumlah undangan selebriti akan hadir dalam peresmian tersebut, antara lain Lady Gaga, Jennifer Lopez, Bruce Springsteen dan Garth Brooks. Meskipun undangan yang diundang terbatas, keamanan akan menerapkan pengamanan ketat pada hari pelantikan, yang akan terjadi hanya dua minggu setelah serangan yang belum terjadi sebelumnya di gedung Capitol AS.

Pentagon telah memberi wewenang kepada lebih dari 25.000 pasukan Garda Nasional untuk mengamankan acara tersebut, dan FBI sedang memeriksa semua anggota Garda. Belasan anggota Garda Nasional Amerika Serikat (AS) telah dibebastugaskan dari tugas mengamankan pelantikan Presiden terpilih Joe Biden setelah pemeriksaan. Menurut pejabat Kementerian Keamanan, belasan pasukan angkatan darat itu dicurigai terafiliasi dengan ekstremisme sayap kanan.

"Karena kehati hatian, kami mengambil tindakan dan segera mengeluarkan mereka dari tugas di gedung Capitol," kata juru bicara Pentagon Jonathan Hoffman, seperti dilansir Reuters, Rabu (20/1/2021). Pada Minggu (17/1/2021), penjabat Menteri Pertahanan Chris Miller mengatakan FBI membantu militer AS dalam memeriksa lebih dari 25.000 pasukan Garda Nasional yang dikerahkan untuk membantu mengamankan gedung Capitol AS menjelang pelantikan Biden pada Rabu (20/1/2021). Pemeriksaan telah berlangsung sejak pekan lalu, dan FBI juga sedang berupaya untuk melihat apakah ada anggota anggota saat ini yang mengambil bagian dalam kerusuhan 6 Januari lalu di gedung Capitol AS oleh para pendukung Presiden Donald Trump.

Pekan lalu, Garda Nasional Virginia mengatakan bahwa Jacob Fracker, seorang perwira polisi yang tidak bertugas yang didakwa sehubungan dengan kerusuhan kekerasan di Capitol. Biro Investigasi Federal (FBI) tidak menemukan adanya ancaman serangan orang dalam atau insider attacksetelah memeriksalebih dari 25.000 pasukan Garda Nasional yang dikerahkan untuk menjaga keamanan gedung Capitol Amerika Serikat (AS) jelang dan saat pelantikan Presiden terpilih Joe Biden. Hal itu disampaikan Penjabat Menteri Pertahanan Christopher Millerdalam sebuah pernyataan pada Senin (18/1/2021) waktu setempat, seperti dilansir Reuters, Selasa (19/1/2021).

FBI membantu militer AS dalam memeriksa lebih dari 25.000 pasukan Garda Nasional yang dikerahkan untuk menjaga keamanan gedung Capitol AS dalam pelantikan Presiden terpilih Joe Biden karena ada kekhawatirn adanya masalah keamanan dari dalam. Setelah serangan gedung Capitol 6 Januari lalu oleh para pendukung Presiden Donald Trump yang mengakibatkan lima orang tewas, pemerintah AS telah memberlakukan keamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya di sekitar Capitol, termasuk pagar yang tidak dapat dirusak dan didobrak yang dibingkai dengan kawat berduri dan zona keamanan tinggi yang dilarang untuk publik. Christopher Miller mengatakan pemeriksaan yang dilakukan FBI itu "normal untuk dukungan militer dalam peristiwa keamanan besar … Meskipun kami tidak memiliki intelijen yang menunjukkan ancaman orang dalam, kami tidak meninggalkan mekanismeyang berlaku dalam mengamankan ibu kota."

Miller mengatakan dia menghargai "dukungan FBI dalam membantu tugas ini dan untuk masing masing dari lebih dari 25.000 Pasukan penjaga." Angkatan Darat AS mengatakan pada hari Selasa pihaknya bekerja sama dengan FBI untuk memeriksa apakah ada ancaman penyerang dari dalam personil keamanan dan dengan Secret Service atau pasukan pengamanan presiden AS untuk melihat apakah ada personil pasukan Garda Nasional yang mengamankan pelantikan Biden akan membutuhkan pemeriksaan tambahan. SebelumnyaMayjen William J. Walker, komandan Garda Nasional D.C. mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Defense One bahwa pemeriksaaan ini sudah dilakukan militer AS terhadap anggotanya selama ini untuk memastikan tidak adanya personil yang terkoneksi dengan jaringan eksrimis.

"Untuk penyebaran ini semua orang dilakukan pemeriksaan tambahan, tetapi itu lebih merupakan jaminan, karena kami melakukan semua yang dapat kami lakukan [untuk] mengenal personil kami, tentara dan petugas udara kami," kata Walker. Sekretaris Angkatan Darat Ryan D. McCarthy, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Associated Press (AP) bahwa sejauh ini proses pemeriksaan belum menandai adanya masalah dengan pasukan yang datang untuk membantu menjaga pelantikan Presiden terpilih. "Kami terus melalui proses, dan mengambil pandangan kedua, ketiga melihat setiap individu yang ditugaskan untuk operasi ini," kata McCarthy kepada AP.

Ia melaporkan bahwa pemeriksaan sedang dilakukan oleh FBI dan dijadwalkan selesai sebelum Hari Pelantikan pada Rabu (20/1/2021). McCarthy mengatakan kepada AP bahwa dia telah mengatakan kepada komandan untuk mengawasi setiap masalah dalam unit mereka. Pemeriksaan ekstra menunjukkan tingkat kekhawatiran tinggi pejabat AS menuju pelantikan presiden.

Presiden Trump akan menjadi presiden pertama yang lengser sejak 1869 melewatkan pelantikan penggantinya. Artinya Trump tidak akan menghadiri acara pelantikan Biden pada 20 Januari mendatang.(Reuters/New York Post/CBS News/ Washington Post/AP)

Leave a Reply

Your email address will not be published.