Profil Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, Pendidikan, Karir Politik hingga Kontroversi

Perdana Menteri Pakistan ke 22 dan saat ini Imran Ahmed Khan Niazi dikenal sebagai pemain kriket yang berubah menjadi politisi. Belum lama ini, Sabtu (20/3/2021) melaporkan Imran Khan dinyatakan positif terpapar Covid 19. Ia lantas melakukan isolasi mandiri bersama sang istri.

Imran Khan lahir pada 5 Oktober 1952, dan juga merupakan ketua dari Pakistan Tehreek e Insaf (PTI). Sebelum terjun ke dunia politik, Khan adalah seorang Kriket Internasional dan Kapten Tim Kriket Pakistan. Saat dipimpin Khan, klubnya berhasil meraih kemenangan untuk Pakistan di Piala Dunia Kriket 1992.

Imran Ahmed Khan Niazi lahir dari keluarga Pashtun Mianwali di Lahore dari pasangan Ikramullah Khan Niazi dan Shaukat Khanum. Khan merupakan putra satu satunya pasangan itu dan memiliki empat saudara perempuan. Imran Khan berasal dari etnis Pashtun dan suku Niazi.

Haibat Khan Niazi, salah satu nenek moyang Imran Khan adalah jenderal terkemuka Sher Shah Suri dan gubernur Punjab. Ibu Imran Khan berasal dari suku Pashtun di Burki yang telah memberikan beberapa pemain kriket sukses dalam sejarah Pakistan. Sepupunya Javed Burki dan Majid Khan juga merupakan pemain kriket sukses di Pakistan.

Imran Khan juga merupakan keturunan dari pejuang penyair Sufi, Pir Roshan. Imran Khan mengenyam pendidikan awalnya di Aitchison College dan Sekolah Katedral di Lahore dan kemudian Sekolah Tata Bahasa Kerajaan di Worcester. Pada 1972, Imran Khan mendaftarkan diri di Keble College, Oxford dan lulus pada 1975 di bidang Filsafat, Politik dan Ekonomi.

Imran Khan mulai bermain kriket pada usia 13 tahun dan melakukan debut kriket kelas satu pada usia 16 tahun di Lahore. Dari 1970 71, Imran Khan mulai bermain untuk tim tuan rumah Lahore A, Lahore B, Lahore Greens, dan Lahore. Pada usia 18 tahun, Imran Khan melakukan debutnya untuk Tim Kriket Nasional Pakistan dan bermain melawan Inggris pada 1971 di Edgbaston.

Pada Agustus 1974, Khan melakukan debutnya di One day International (ODI) dan bermain melawan Inggris di Trent Bridge. Setelah lulus dari Oxford, Khan kembali ke Pakistan pada tahun 1976 dan mulai bermain secara permanen di Tim Kriket Nasional Pakistan. Dia bertemu Tony Greig saat tur Hindia Baratnya.

Tony mempertemukan Imran Khan dengan Kerry Packer, penyelenggara kompetisi kriket profesional, World Series Cricket. Dalam kontes bowling cepat di Perth pada 1978, ia menempati urutan ketiga dengan kecepatan 139,7 kilometer per jam meninggalkan Dennis Lillee, Garth Le Roux dan Andy Roberts sementara Jeff Thomson dan Michael Holding masih di depan Khan. Pada 1970, Imran Khan menjadi pelopor teknik bowling 'ayunan terbalik'.

Dia menyebarkan trik rahasianya kepada duo bowling Pakistan Wasim Akram dan Waqar Younis. Pada 1982, Khan mengambil 62 gawang dalam 9 pertandingan Uji dengan masing masing 13,29. Imran Khan kemudian menggantikan Javed Miandad menjadi kapten tim kriket Pakistan.

Lalu, pada Januari 1983, Imran Khan mencapai peringkat uji bowling 992 poin saat bermain melawan India. Imran Khan mencapai triple all rounder tercepat kedua dalam 75 tes, mengamankan 3000 run dalam 300 wickets. Ian Botham memegang rekor tercepat triple all rounders.

Khan juga mencapai rata rata batting tertinggi kedua sepanjang masa 61,86 untuk Test batsman, bermain di posisi 6 dalam urutan batting. Imran Khan memainkan pertandingan Tes terakhirnya pada Januari 1992 melawan Sri Lanka di Faisalabad. Khan pensiun dari kriket setelah kemenangan bersejarah Pakistan pada final Piala Dunia 1992 melawan Inggris di Melbourne Australia.

Setelah pensiun dari kriket, Imran Khan mengaku sesekali masih memainkan Kriket. Pada 1996, Khan berhasil membela diri dalam aksi fitnah yang dilakukan oleh mantan kapten Inggris, Ian Botham dan batsman Allan Lamb. Mereka mengklaim bahwa Khan telah menyebut kedua pemain kriket itu "rasis, kurang berpendidikan dan kurang di kelas" dan terlibat dalam perusakan bola.

Khan memprotes bahwa kutipannya salah, dengan mengatakan bahwa dia membela diri setelah mengakui bahwa dia merusak bola dalam pertandingan county 18 tahun lalu. Imran Khan memenangkan kasus pencemaran nama baik, yang oleh hakim disebut sebagai "latihan lengkap dalam kesia siaan", dengan keputusan mayoritas 10 2 oleh juri. Pasca pensiun, Imran Khan menulis beberapa opini untuk berbagai surat kabar, The Guardian, The Independent, Telegraph, dan lain lain.

Dia juga muncul beberapa kali sebagai komentator kriket di beberapa jaringan olahraga Asia dan Inggris, BBC Urdu, TEN sports, dan masih banyak lagi. Khan juga memberikan ringkasan pertandingan untuk setiap Piala Dunia Kriket sejak 1992. Pada tanggal 23 November 2005, ia diangkat sebagai rektor Universitas Bradford.

Pada 26 Februari 2014, Universitas mengajukan mosi untuk menghapus Imran Khan sebagai kanselir karena ketidakhadirannya dari setiap upacara wisuda sejak 2010. Kemudian, pada November 2014, Khan mengundurkan diri sebagai kanselir, karena komitmen politiknya yang meningkat. Imran Khan ditawari posisi politik selama karir kriketnya.

Presiden Pakistan saat itu Muhammad Zia ul Haq menawarinya posisi politik di Liga Muslim Pakistan (PML), mantan Perdana Menteri Pakistan Nawaz Sharif juga mengundangnya untuk bergabung dengannya dan dia tolak. Pada 1994, Khan bergabung dengan kelompok yang dipimpin oleh mantan kepala ISI (Intelijen Antar Layanan) Hamid Gul dan Muhammad Ali Durrani yang merupakan kepala Pasban, sayap pemuda yang memisahkan diri dari Jamaat e Islami Pakistan. Pada 25 April 1996, Imran Khan mendirikan partainya sendiri Pakistan Tehreek e Insaf (PTI) dan memperebutkan pemilihan kursi Majelis Nasional Pakistan pada pemilihan umum Pakistan 1997 sebagai calon PTI.

Dia memperebutkan dua daerah pemilihan tetapi kalah dalam pemilihan. Imran Khan mendukung kudeta militer Jenderal Pervez Musharraf pada 1999 dan percaya bahwa dia akan mengakhiri korupsi. Pada 2002, dia juga ditawari jabatan Perdana Menteri oleh Jenderal Musharraf tetapi tawaran itu ditolak.

Pada tanggal 2 Oktober 2007, Khan bergabung dengan 85 anggota parlemen lainnya untuk mengundurkan diri dari Parlemen memprotes pemilihan presiden yang diperebutkan oleh Jenderal Musharraf tanpa mengundurkan diri sebagai Panglima Angkatan Darat. Setelah Jenderal Musharraf mengumumkan keadaan darurat di Pakistan, Khan dijadikan tahanan rumah pada 3 November 2007. Namun, dia kemudian berhasil melarikan diri dan bergabung dengan protes mahasiswa di Universitas Punjab pada 14 November di mana dia ditangkap dan dianiaya oleh para aktivis mahasiswa.

Dia kemudian ditangkap dari protes dan dikirim ke penjara Dera Ghazi Khan di Punjab tetapi dibebaskan setelah beberapa hari. Pada 30 Oktober 2011, Khan berpidato di depan ratusan ribu pendukung di Lahore dan pada 25 Desember 2011, di Karachi tentang kebijakan pemerintah yang menantang. Pada 21 April 2013, Imran Khan meluncurkan kampanye PR untuk pemilihan Pakistan 2013. Khan berpidato di pertemuan publik di berbagai bagian negara Khyber Pakhtunkhwa, kota sabuk Seraiki dan lain lain.

Dia mengumumkan bahwa partainya akan memperkenalkan sistem pendidikan yang seragam di mana orang kaya dan miskin akan memiliki kesempatan yang sama. Khan pun mengakhiri kampanyenya dengan berbicara kepada pendukung Islamabad melalui video di mana dia terbaring di ranjang rumah sakit di Lahore karena cedera kepalanya setelah dia jatuh dari forklift di tepi panggung. Pada 11 Mei 2013, pemilihan umum diadakan di Pakistan dan Liga Muslim Pakistan (N) menang dengan mayoritas.

Namun, PTI muncul sebagai partai terbesar kedua di Karachi dan memenangkan 30 kursi parlemen. PTI menjadi partai terbesar ketiga di Majelis Nasional setelah Partai Rakyat Pakistan. PTI menukik Khyber Pakhtunkhwa yang dilanda militansi dan membentuk pemerintah provinsi dan menyajikan anggaran yang bebas pajak dan seimbang untuk Tahun Buku 2013 14.

Imran Khan berpendapat bahwa kegiatan teroris dapat dihentikan di Pakistan melalui dialog dan ditawarkan untuk membuka kantor di provinsi Khyber Pakhtunkhwa. Dia menuduh AS ketika mereka membunuh Hakimullah Mehsud (Pemimpin Talibani) yang menyebabkan keributan di Pakistan dan menuntut pemerintah untuk memblokir jalur pasokan NATO sebagai pembalasan. Pada 14 November 2013, Khan memerintahkan pembubaran Menteri Partai Qaumi Watan (QWP) dan memerintahkan Menteri Utama Pervez Khan Khattak untuk mengakhiri aliansi dengan QWP.

Bakht Baidar dan Ibrar Hussain Kamoli dari QWP yang masing masing merupakan menteri Tenaga Kerja & Industri dan Hutan & Lingkungan diberhentikan dan Kepala Menteri memecat Yousuf Ayub Khan, Menteri Komunikasi dan Pekerjaan PTI karena gelar palsunya. Imran Khan memperebutkan lima daerah pemilihan pada Pemilihan Umum Pakistan 2018. Ia menjadi orang pertama dalam sejarah Pakistan yang diperebutkan dan menang di semua 5 daerah pemilihan.

Sebelumnya, Zulfikar Ali Bhutto yang diperebutkan dari empat daerah pemilihan menang di tiga daerah pemilihan pada 1970. Pada Mei 2018, PTI mengumumkan agenda 100 hari untuk pemerintahan masa depan pembentukan provinsi baru di Punjab Selatan, pelacakan cepat penggabungan Wilayah Suku yang Diurus Federal ke Khyber Pakhtunkhwa, perbaikan situasi hukum dan ketertiban di Karachi, dan peningkatan hubungan dengan para pemimpin politik Baloch. Setelah kemenangannya di Pemilihan Umum Pakistan 2018, Khan meletakkan beberapa kebijakan untuk pemerintahannya di masa depan dan menyatakan bahwa dia akan membangun Pakistan sebagai negara kemanusiaan yang akan didasarkan pada prinsip prinsip negara Islam pertama Madinah.

Dia menyatakan bahwa pihaknya akan bekerja untuk kebaikan yang kurang mampu. Khan juga mengatakan bahwa setiap orang akan setara di bawah hukum dan Rumah Perdana Menteri akan diubah menjadi lembaga pendidikan dan rumah gubernur akan digunakan untuk kepentingan umum. Dia mengatakan bahwa dia ingin belajar dari China dan berharap untuk hubungan yang lebih baik dengan Afghanistan, AS, India, Arab Saudi dan Iran.

Pada 6 Agustus 2018, PTI secara resmi menominasikan Imran Khan untuk jabatan Perdana Menteri. Pada 17 Agustus 2018, Imran Khan menjadi Perdana Menteri Pakistan ke 22 dan pada 18 Agustus 2018 diambil sumpah jabatannya. Setelah disumpah, ia melakukan reshuffle di birokrasi Pakistan dan pada 2019, melakukan perombakan kabinet besar besaran di kementerian dalam negeri, keuangan, informasi dan perencanaan.

Pasca pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi, Khan menyatakan bahwa Pakistan harus menjaga hubungan baik dengan Arab Saudi akibat krisis ekonomi. Di tengah pandemi virus korona, pemerintah yang dipimpin Imran Khan mengeluarkan dana hampir $ 1 miliar, program kesejahteraan terbesar dalam sejarah Pakistan untuk membantu segmen penduduk termiskin. Pada 2012, Imran Khan memiliki kekayaan bersih 160.000 USD yang berkurang menjadi 99.000 USD pada tahun 2013 (pemilihan diadakan di Pakistan).

Pada 2014, kekayaan bersihnya meningkat menjadi 240.000 USD dan pada tahun 2015, ia memiliki kekayaan bersih sebesar 9,4 Juta USD yang meningkat pada tahun 2017 menjadi 9,9 Juta USD. Imran Khans memiliki 300 Kanal Mansion di Bani Gala senilai 5,3 Juta USD, sebuah rumah di Zaman Park, Lahore senilai 210,000 USD. Dia juga berinvestasi di beberapa bisnis yang jumlahnya mencapai 280.000 USD.

Imran Khan juga memiliki tanah pertanian 39 kanal di Talhar dan 530 Kanal di Khanewal. Khan juga memiliki furnitur seharga 4.200 USD dan ternak senilai 1.400 USD. Pada tahun 2015, Imran Khan membayar pajak sebesar 540 USD dan pada tahun 2016, membayar pajak sebesar 1.100 USD.

Imran Khan memiliki banyak hubungan selama masa lajangnya dan merupakan seorang bujangan hedonistik dan seorang playboy yang aktif di sirkuit klub malam London. Surat kabar Inggris The Times bahkan memiliki julukan untuk Khan yang dikenal miliki banyak pacar selama masa lajangnya. Pada 16 Mei 1995, pada usia 43, Khan menikahi Jemima Goldsmith yang berusia 21 tahun, dalam upacara dua menit yang dilakukan dalam bahasa Urdu di Paris.

Sebulan kemudian, pada 21 Juni, mereka menikah lagi dalam upacara sipil di kantor pendaftaran Richmond di Inggris dan Jemima masuk Islam. Pasangan itu memiliki dua putra, Sulaiman Isa dan Kasim. Pada 22 Juni 2004, pasangan itu bercerai, mengakhiri pernikahan sembilan tahun karena "sulit bagi Jemima untuk beradaptasi dengan kehidupan di Pakistan".

Pada Januari 2015, Khan menikahi jurnalis Inggris Pakistan Reham Khan dalam upacara Nikah pribadi di kediamannya di Islamabad. Namun, Reham Khan menyatakan dalam otobiografinya bahwa mereka menikah pada Oktober 2014 tetapi pengumuman itu dibuat setahun kemudian. Pada 22 Oktober, pasangan itu mengumumkan perceraian.

Pada awal 2018, muncul laporan bahwa Khan menikah dengan mentor spiritualnya Bushra Bibi. Namun, Khan dan anggota keluarga Manika membantah rumor tersebut. Khan menyebut media "tidak etis" karena menyebarkan rumor tersebut dan PTI mengajukan keluhan terhadap saluran berita yang menayangkannya.

Pada 7 Januari 2018, Sekretariat Pusat PTI mengeluarkan pernyataan bahwa Khan melamar Manika, namun dia belum menerima lamarannya. Pada 18 Februari 2018, PTI mengonfirmasi Khan telah menikah dengan Manika. Pada 1 Agustus 2017, Ayesha Gulalai menuduh Imran Khan melecehkannya dan mengklaim bahwa dia telah menerima pesan ofensif darinya sejak Oktober 2013.

Kemudian, Ayesha Gulalai menyatakan bahwa dia akan memaafkannya jika dia meminta maaf. Imran Khan telah menerbitkan enam karya non fiksi termasuk otobiografinya yang ditulis bersama dengan Patrick Murphy. Meski Perdana Menteri ke 22 Pakistan memiliki kehidupan yang kontroversial, ia disebut sebagai sumber inspirasi bagi banyak orang.

Dia telah mengajarkan teknik bowlingnya kepada duo pemain kriket. Khan juga menciptakan sejarah dalam kriket serta karir politiknya dalam beberapa kesempatan. Dia percaya pada cara cara damai untuk menghadapi situasi tersulit dan mengundang militan untuk berdialog untuk menghentikan terorisme di Pakistan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.