Mengenal Lebih Jauh Portofolio Investasi

Portofolio Investasi

Portofolio investasi tidak harus rumit. Anda dapat menggunakan dana atau bahkan robo-advisor untuk membangun portofolio yang sederhana dan efektif.

Seperti industri lainnya, investasi memiliki bahasanya sendiri. Dan satu istilah yang sering digunakan orang adalah “portofolio investasi“, yang mengacu pada semua aset yang Anda investasikan.

Membangun portofolio investasi mungkin tampak menakutkan, tetapi ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk membuat prosesnya tidak menyakitkan. Tidak peduli seberapa terlibat Anda ingin dengan portofolio investasi Anda, ada pilihan untuk Anda termasuk di dalamnya P2P Lending Indonesia.

Bagaimana Definisi portofolio investasi?

 

Portofolio investasi adalah kumpulan aset dan dapat mencakup investasi seperti saham, obligasi, reksa dana, dan dana yang diperdagangkan di bursa. Portofolio investasi lebih merupakan konsep daripada ruang fisik, terutama di era investasi digital, tetapi akan sangat membantu untuk memikirkan semua aset Anda di bawah satu atap metaforis.

Misalnya, jika Anda memiliki 401(k), akun pensiun individu, dan akun pialang kena pajak, Anda harus melihat akun tersebut secara kolektif saat memutuskan bagaimana menginvestasikannya.

Jika Anda tertarik untuk sepenuhnya lepas tangan dengan portofolio Anda, Anda dapat mengalihdayakan tugas tersebut ke robo-advisor atau penasihat keuangan yang akan mengelola aset Anda untuk Anda. (Pelajari lebih lanjut tentang bekerja dengan penasihat keuangan .)

Portofolio investasi dan toleransi risiko

Salah satu hal terpenting untuk dipertimbangkan saat membuat portofolio adalah toleransi risiko pribadi Anda. Toleransi risiko Anda adalah kemampuan Anda untuk menerima kerugian investasi dengan imbalan kemungkinan mendapatkan hasil investasi yang lebih tinggi.

Toleransi risiko Anda tidak hanya terkait dengan berapa banyak waktu yang Anda miliki sebelum tujuan keuangan Anda seperti pensiun, tetapi juga bagaimana Anda menangani secara mental saat melihat pasar naik dan turun. Jika tujuan Anda masih bertahun-tahun lagi, Anda memiliki lebih banyak waktu untuk melewati titik tertinggi dan terendah tersebut, yang akan memungkinkan Anda memanfaatkan kemajuan pasar secara umum. Gunakan kalkulator kami di bawah ini untuk membantu menentukan toleransi risiko Anda sebelum Anda mulai membangun portofolio investasi Anda.

Jenis investasi yang umum.

saham

Saham adalah bagian kecil dari kepemilikan dalam sebuah perusahaan. Investor membeli saham yang mereka yakini akan naik nilainya seiring waktu. Risikonya, tentu saja, sahamnya mungkin tidak naik sama sekali, atau bahkan mungkin kehilangan nilainya.

Untuk membantu mengurangi risiko itu, banyak investor berinvestasi di saham melalui dana — seperti dana indeks, reksa dana, atau ETF — yang menyimpan koleksi saham dari berbagai perusahaan. Jika Anda memilih saham individual, biasanya bijaksana untuk mengalokasikan hanya 5% hingga 10% dari portofolio Anda untuk mereka. Pelajari tentang cara membeli saham .

Obligasi

Obligasi adalah pinjaman kepada perusahaan atau pemerintah yang dibayar kembali dari waktu ke waktu dengan bunga. Obligasi dianggap sebagai investasi yang lebih aman daripada saham, tetapi umumnya memiliki pengembalian yang lebih rendah.

Karena Anda tahu berapa banyak Anda akan menerima bunga ketika Anda berinvestasi dalam obligasi, mereka disebut sebagai investasi pendapatan tetap. Tingkat pengembalian tetap untuk obligasi ini dapat menyeimbangkan investasi yang lebih berisiko, seperti saham, dalam portofolio investor. Pelajari cara berinvestasi dalam obligasi .

Reksa dana

Ada beberapa jenis reksa dana yang berbeda yang dapat Anda investasikan, tetapi keuntungan umum mereka dibandingkan membeli saham individu adalah mereka memungkinkan Anda untuk menambahkan diversifikasi instan ke portofolio Anda.

Reksa dana memungkinkan Anda untuk berinvestasi dalam sekeranjang sekuritas, yang terdiri dari investasi seperti saham atau obligasi, sekaligus. Reksa dana memang memiliki beberapa tingkat risiko, tetapi umumnya kurang berisiko daripada saham individu.

Beberapa reksa dana dikelola secara aktif, tetapi reksa dana tersebut cenderung memiliki biaya yang lebih tinggi dan seringkali tidak memberikan pengembalian yang lebih baik daripada reksa dana yang dikelola secara pasif, yang umumnya dikenal sebagai dana indeks.

Dana indeks dan ETF  mencoba untuk mencocokkan kinerja indeks pasar tertentu, seperti S&P 500. Karena mereka tidak memerlukan manajer dana untuk secara aktif memilih investasi dana, kendaraan ini cenderung memiliki biaya yang lebih rendah daripada dana yang dikelola secara aktif.

Perbedaan utama antara ETF dan dana indeks adalah bahwa ETF dapat diperdagangkan secara aktif di bursa sepanjang hari perdagangan seperti saham individu, sedangkan dana indeks hanya dapat dibeli dan dijual dengan harga yang telah ditetapkan di akhir hari perdagangan.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.